Thursday, 18 May 2017

Tentang Perempuan. Kisah

Kisah


"tidur yuk, besok senin nih...we'll back to routinity...haha" she said,

"okey...goodnight...#wink" replied me.

"anw, thanks for unconditional short trip this weekend, it helps me regain my positive vibes..." haha. then she replied again.

"haha, tidur tidur.... nitey." sambil tersenyum saya lantas menjawabnya


-------------

Jumat, weekend sebelumnya. 08.30

i call her, as usually we will spend weekend together. ditengah meeting yang padat merayap di senin-jumat sebelumnya..

"haloo sha, so soooooooo soooo sorry ya weekend ini gabisa ketemu..." aku berceletuk begitu aku bertemu dirinya dimalam itu.

"makan malem yuk, setelah ini free kaan ? "

"iyee freee...weekend juga masih nanya free apa egak" she said

aku hanya tersenyum melihat ekspresi kesalnya namun sambil menahan lapar, haha, selalu...dirinya yang tetap lucu walaupun dengan ekspresi marahnya.

kita tiba disebuah restoran di daerah jakarta barat, sebuah restoran steak milik presenter olahraga terkenal di stasiun tv sebelah.

" jauh amat ngajakin makan sampe sini..." she said accidently 

" haha, biar gampang dan cepet kita ke bandara." jawabku

" hah ? Bandara ? ini jadi ?" dia bertanya keheranan

" iya, i already bought the ticket, bali... last flight."

"hhaahahahaa, tau aja sih km, okey, tapi aku bawa barang seadanya ni.." she smiled afterall.haha

" iyee, ngapain bawa banyak2, cm 2 hari juga. jangan ngarep lama2 liburannya. ini kan short escaped." jawabku setengah memberi tau kenyataannya.


"haha, iyaaaaa.....thankkkss ya"


----------------------------------------

# sebuah sancto villa di Ubud, kita menyepi dari rutinitas ibukota yang terasa sangat melelahkan. Menikmati pagi hari sambil menyeduh teh dengan pemandangan terasering sawah dikejauhan. dan lantas menikmati alunan musik jazz festival tahun tersebut."

Selamat berakhir pekan. ;)


Sunday, 7 May 2017

Tentang Perempuan. Pelukan

Semalam,

Jalanan Jakarta dingin selepas hujan disiang menjelang petang. aku bertemu dirinya....

---------


Pelukannya sungguh menenangkan, memberikan kehangatan selayaknya dunia yang kembali bersahabat dalam problemanya.

"tenang saja, semua akan baik-baik saja. Percayalah..."

Kata-kata lembut dirinya sungguh menenangkan, dirinya menjadikan semua rasa gundah yang aku rasa mendadak hilang seketika. Baru kali ini aku merasa dipeluk seperti dipeluk oleh wanita pertama yang kucintai, yaitu ibuku. Pelukannya disaat ini memberikan rasa nyaman yang berbeda dari biasanya. Memberikan semangat kembali dan rasa optimis bahwa keputusan yang aku ambil adalah hal yang benar. Pelukan yang menjawab pertanyaan tentang apa yang harus aku lakukan saat ini. Pelukan yang datang tanpa aku harus meminta ditengah rasa takut yang kian menjalar. Takut akan kegagalan-kegagalan yang kembali akan terulang.

Aku tidak berkata banyak, setelah kutekan nomor telepon dirinya, dan mengatakan.

"sha, bisa ketemu hari ini ? aku pengin cerita"

and then she said,

"oke ky, ditempat biasa ya...i hope you doing well after all."

--

dirinya bisa melihat muka letihku dari kejauhan, senyum sapa yang menyembunyikan rasa khawatir dan takut mampu diartikannya,,,

dan dengan segera dan tetap tenang dia menawarkan.

"sini peluk, it will be fine..."

tanpa tedeng aling-aling, dia membuka tangannya sambil menawarkan pelukan sembari menghampiri.

......

ya, tanpa perlu berkata apa-apa, dia mendadak menjawab segala ketakutanku

dengan pelukannya

-------

#Hey, terima kasih, aku mulai merindukanmu....


Monday, 1 May 2017

Tentang Perempuan. Awal

Part. 1

Awal


Aku melihat dirinya membuka sebuah percakapan ringan tentang dunia, sebuah sudut pandang politik dan acuan ringan tentang hukum yang telah lama dipertentangkan. Dan diantara pendapatnya, tidak ada tendesi apa-apa, moderat, dan yang pasti, dirinya memperkaya imaginasi dan melebarkan batas tentang persepsi logika. Sebuah intelegensia...

Aku melihat dirinya membaca serius disebuah sudut toko buku, sambil membenarkan letak kacamata yang sedari tadi. Mungkin karena dia sering menunduk memperhatikan puluhan judul buku. Buku yang dibuat dengan judul sedemikian menarik dengan sampul yang berwarna. Aku menatapnya...
memperhatikan fokus nya yang tak pernah lepas dari satu buku karya Seno Gumira. 

Tiba-tiba dia bercerita, " banyak buku bagus disini, banyak banget dengan segala persepsi dari para penulisnya. Dan banyak buku yang bisa membawa imajinasimu ketempat terjauh yang pernah kau tau. Tapi dari itu semua, mendapatkan yang paling pas untuk dirimu dan keadaanmu saat ini, dan kemana imajinasimu ingin didetailkan melalui tulisan-tulisan dibuku itu. Itu yang sulit...."

"Yaa, sepertinya aku akan mengambil buku ini dan menghabiskan diakhir pekanku." dirinya lantas mengambil buku yang dipilihnya sambil berlalu tak perduli, seperti biasanya, tetap meninggalkan kesan yang aku pikir itu menarik.

-----

Dalam satu malam, sebuah pesan singkat WA masuk
" Besok ada konser musik ini nih (sambil mengirim poster acara tersebut), Nonton yuk, ticket on me.I'll send it by email, soon."

tiba-tiba, dia mengirimkan mengajak begitu saja, tanpa ada sebuah persetujuan, atau bahkan pertanyaan apakah jadwalku kosong ? sepertinya dia mengerti kalau seorang introvert seperti saya ini pasti tidak memiliki kegiatan apa-apa diakhir pekan... #syem.

ya terlepas dari sifat-sifat impulsifnya yang sering saya tidak mengerti, tapi itu cukup memberikan warna ditengah keteraturan yang biasa aku bangun, Dan satu lagi, terkadang aku tidak cukup paham dengan selera musiknya, terkadang menyukai aliran pop romantic seperti kebanyakan perempuan lainnya, dan sering juga menyukai aliran musik klasik, bahkan sering juga dia memberikan refrensi musik beraliran alternative rock.. Uncommon, but interesting. 
Dan terlepas dari itu, nama band atau penyanyinya tidak aku kenal dan sepertinya jarang muncul dimedia nasional.

Well, pikiran-pikirannya memang jarang aku pahami, bahkan aku sering berdebat dengan dirinya tentang intepretasi sebuah lukisan dalam sebuah pameran seni independent di Jogja. Namun dalam seni, dia cukup memiliki selera, dan terlepas dari itu. Tak jarang kita memiliki kesamaan. Kesamaan akan sebuah seni independen yang minim publikasi media nasional, dimana ide riil masih cukup besar dan tak terpengaruh pasar

-----


Kita bertemu selepas jam kerja, dia mendadak mengajak kesebuah tempat yang asing. "makan yukk disini, bayar dewe dewe ya tapi, haha ". Sambil bertingkah ceria seperti biasanya dan menarik tanganku untuk segera memesan taksi online. Tiba-tiba ia menimpali "udah belum....?"

dengan ekspresi datar aku menjawab, "baru juga buka hape, sabar...."
dia menjawab, sini hapenya, aku aja yang pesan.... dan kuberikan dengan ekspresi tetap datar

Kita sampai pada tempat yang belum pernah aku datangi sebelumnya, sebuah tempat makan yg cukup unik, perabotan minimalis disertai gambar-gambar kartun tahun 90-an penuh menjadi hiasan dinding di tempat tersebut. Beberapa gambar poster pop art juga dipasang.

"aku pengin ksini dari minggu lalu. Habis pulang meeting kemarin liat tempat ini cukup nyolok mata. Jadi deh ak pengin kesini..." timpalnya setelah kita memilih tempat duduk. 

"impulsifnya keluar lagi buu ? untung bukan tempat yang dimaps ada tapi riilnya uda bangkrut . haha" sambarku .

Dia memang terlalu impulsif dan saya kadang tidak bisa mengakomodir keimpulsifannya. Tp selama ini dia membawa ketempat yang cukup menyenangkan dan belum pernah saya datangi ditengah kebiasaan saya ketempat-tempat itu saja.


----






Saturday, 1 April 2017

#1

aku merindu,

bersama waktu dirimu yang ada
dalam kenangan hangat akan keluarga dan kebersamaan
ada apa dengan perasaan ?

genggam erat tangan menuju peraduan
ditiap tingkat hasrat

Monday, 8 August 2016

Ambang rasa

----------------------------------------

seperti waktu yang dihempas rasa, direndam tanya
dan untuk lalu dan akan
untuk apakah ?

semenjak senja berganti malam didaratan di Yugoslavia
para pengais puing-puing bertanya penuh harap
akankah siang akan datang ?

rasa jemu pada perang disulut politikus tak pernah berarti
mereka bertanya
apakah semut kecil akan mati terinjak serdadu itu ?

aku tak pernah  tahu apa yang akan terjadi kedepan
badai dalam pikiran datang tak terelakan
elegi hati menjadi dangkal-dangkal kesaksian
bahwa langkah kaki kian memberat
tak ada semangat

apakah puan akan mengerti ?
lantas memahami tanpa perlu ucapan ?
dan apakah puan akan bertahan ?
menunggu dalam keyakinan
yang tak pernah kita tau bagaimana kedepan

atau apakah puan akan sebaliknya ?
lari pergi menjauh dengan mereka yang lebih pasti dan jelas
karena rasa ini menurut puan bukan saatnya
dan badai yang lain telah datang
diambang
rasa....

*kita tak akan pernah tau masa depan, dan kita tak akan pernah berlalu dari masa lalu
surabaya, 7 agustus 2016



Friday, 5 August 2016

Pagi

Hati apa yang terjadi hari ini ?
rasa dimanakah asa ?
dan kau akan ada untuk apa ?

------------------------------------------------------------------------------

I'm sure....
untuk beberapa bulan terakhir, atau mungkin 2 tahun terakhir...aku merasa berada diantara
rasa diantara harus berusaha atau berhenti untuk berharap
ketika optimisme akan segera sirna dan aku harus tetap melihat positif
dan segala rasa yang menjatuhkan....

-----------------------------------------------------------------------------

Pagi itu diantara waktu yang berbenah
aku tersipu kedalam angan dalam batasan kalbu
untuk mengetahui bahwa karunia ada dalam setiap pagi
meskipun awan mendung menyapa
tak perlu aku berpikir ttg abu-abu
saat aku tau bahwa dirimu menyapaku disetiap pagiku
dan mengucapkan...
selamat pagi

sejenak mendung sirna dari dalam hati
berubah menjadi harap positif akan masa depan
berusaha berada dalam ampunan-Nya
untuk dapat memperbaiki apa yang dimiliki....



------------------------------------------------------------------------

p.s : Please play the song before you read it :D